Something inside my minds

Kesempurnaan Islam di Khitan oleh Muslimin Non Ideologis Islam.

Posted by dnux on June 4, 2007

Tulisan ini tidak bermaksud menanggapi tanggapan nyleneh seseorang yang meminta SBY mencegah masuknya ideologi transnasional atau mencoba menambahkan definisi dan penjelasan atas ideologi Islam yang sudah tentu telah banyak ditulis oleh para senior seperti artikel di al-wa’ie atau yang lainnya.

Secara singkat debat Islam sebagai ideologi atau bukan adalah karena definisi ideologi itu sendiri. Manakala ideologi diterjemahkan sebagai buah pemikiran manusia untuk menyelesaikan problemanya maka jelas memang Islam bukan buatan manusia. Pertanyaanya : itu definisi dari mana ya ? Kalau saya baca wiki atau yang lainnya, penjelasan ideologi adalah “ilmu tentang  ide, ilmu tentang gagasan, yang tentu saja harus berperan dalam proses pengembangan setiap ilmu termasuk dan terutama menyangkut ilmu-ilmu sosial.” tanpa disebutkan disana apakah itu hasil pemikiran manusia murni atau datang dari pemikiran yang digali dari wahyu Allah SWT.

Lebih jauh, menurut Willard A. Mullins karakteristik ideologi adalah
1. memiliki kekuatan pengamatan (terhadap realitas)
2. mampu memberikan panduan evaluasi seseorang (dalam menyelesaikan masalah)
3. bisa memberikan arahan untuk berbuat/berntidak (berfikir juga tentunya)
4. harus padu (terintegrasi)

Jadi, bila dirumuskan dengan dari pandangan pakar definisi ideologi tersebut ? kira kira Islam masuk dalam suatu objek yang disebut ideologi tidak ? Masuk definisi idelogi dong ..

Yang jelas, ketika seorang muslimin khususnya yang menurut masyarakat umum dikenal atau setidaknya dianggap sebagai tokoh Islam yang menyatakan bahwa islam itu bukan ideologi maka pertanyaanya adalah : ideologi apa yang sedang dia anut ? apakah ideologi kapitalis atau ideologi komunis. Dan peluang yang terbesar adalah dia menganut ideologi kapitalis sekuler entah dalam taraf penganut ideologi kapitalis tulen – yang memisahkan mutlak antara urusan sistem islam dari kehidupan umum – atau penganut ideologi kapitalis yang tidak tulen, yang berupaya menggunakan Islam sepenuhnya namun meminggirkan Islam pada tataran hukum dan pemerintahan.

Karena memang tidak ada kemungkinan lain selain memeluk antara ideologi Islam, ideologi Kapitalis dan Ideologi Komunis. Ideologi2 lainnya hanyalah cabang dari ideologi kapitalis atau komunis atau hasil perkawinan yang menghasilkan anak cucu. Sebab Islam tidak mempunyai cabang atau anak cabang ideologi selain Islam itu sendiri, hal ini sesuai pemahaman “udkhuluu fiis silmii kaffah”  [masuklah islam saja dan secara totalitas] .. atau “wamaa dzaa ba’dal haqqi illadh dholal ?” [maka apakah sesudah kebenaran itu kecuali kebatilan]..

Bahaya terbesar dari pernyataan Islam bukan sebagai ideologi dari mereka yang dikenal atau dianggap sebagai tokoh Islam adalah efek pernyataan tersebut kepada kaum muslimin yang masih awam dalam hal pengertian dan sifah ideologi Islam itu sendiri, sehingga terjebak untuk tidak berideologi Islam alias terjebak masuk dalam koridor ideologi kapitalis/komunis dan sudah tentu menjadi tidak masuk ke dalam Islam secara kaffah.

Tokoh tersebut pasti akan mempertanggungjawabkan perbuatan dan hasil perbuatannya tersebut di yaumil hisab yang mencegah atau mengakibatkan orang lain tidak masuk islam secara kaffah. Aktivitas tokoh tersebut akan tidak lain adalah telah menyunat (mengkihtan) kesempurnaan Islam itu sendiri yang merupakan sebuah koleksi terintegrasi dari petunjuk2 hidup yang diberikah oleh Allah SWT untuk menyelesaikan segala problematika manusia di dunia.

Ada yang nyletuk : Gimana mungkin Islam itu Ideologi, lha wong istilah ideologi itu sendiri baru muncul abad 18 M. Jawaban : Lha itu kan cuman penemuan istilah atau definisi dari ideologi saja, bukan penemuan ideologinya sendiri. Kapitalis sendiri sebagai sebuah ideologi juga sudah muncul sebelum penemuan istilah idelogi itu sendiri. Tinggal masalahnya, bagaimana memasukkan tiap objek yang ada apakah bisa masuk ke dalam definisi baru tersebut atau tidak. Istilah aqidah sebagai istilah baru dari Iman, saja juga baru muncul setelah masa nabi dan sahabat kok ..  yang penting makna dibalik definisinya, bukan kapan definisi itu ada … Gitu lo ..

Apapun itu istilahnya, yang jelas Allah menghendaki agar kita beriman dan berislam totalitas dan menyeluruh terhadap apa2 yang dibawa Rasulullah SAW termasuk dalam hal sistem hukum dan pemerintahan Islam. “Maka jika mereka beriman kepada apa yang kamu telah beriman kepadanya, sungguh mereka telah mendapat petunjuk; dan jika mereka berpaling, sesungguhnya mereka berada dalam permusuhan (dengan kamu). (AlBaqoroh 137) Jika mereka ber-Islam (masuk Islam dan tunduk pada aturan Islam), sesungguhnya mereka telah mendapat petunjuk, dan jika mereka berpaling, maka kewajiban kamu hanyalah menyampaikan (ayat-ayat Allah). (Ali Imran :20)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: